Buku vs HaPe

Miris, mungkin itu yang bisa simpulkan setelah membaca salah satu isi surat pembaca di surat kabar harian di jogja beberapa hari yang lalu. Program pendidikan gratis yang banyak dijanjikan pada saat kampanye Pemilu pun sepertinya memang sulit untuk terwujud. Tetapi saya tidak akan membahas dari sisi politik, karena semestinya sodara Gun yang lebih pantas menyoroti. Apa pasal? Beliau memiliki latar belakang pendidikan yang sesuai dengan khasanah politik selain merangkap menteri urusan dakwah kasultanan nDoyokarto Hadiningrat.
Berikut ini adalah cuplikan dari surat pembaca yang saya maksud. Bagaimana menurut sampean, ketika seorang pelajar kepincut untuk memiliki HP? Wajar, karena memang ini sedang trend. Ndak punya HaPe bisa jadi pusat olokan katrok/ndeso, basbang, dsb.
Okelah HaPe adalah trend, tetapi bagaimana jika pelajar tersebut rela menyisihkan uangnya hanya untuk membeli HaPe, padahal untuk membayar buku di sekolah saja kurang?
Tulisan pembaca seperti itu mungkin tidak akan pernah muncul di koran-koran jika janji-janji yang mulia wakil rakyat di parlemen sana menepati janji nya untuk mewujudkan pendidikan/sekolah gratis.
Apa yang musti kita lakukan? Ada beberapa opsi untuk menjawab surat tersebut. Menurut saya:
  1. Sadarkan dia, bahwa punya HP itu hukumnya ndak wajib
    Tidak harus punya, toh masih bisa pinjam temennya kalo cuma sekedar untuk misscall atau sms. Punya HP itu tidak berhenti disini saja, tetapi juga mesti menafkahi lahir berupa listrik , dan nafkah batin berupa pulsa.Kalau tidak mau dicerai oleh HP karena mengadu ke pengadilan agama toko HP atau pegadaian dengan alasan tidak mendapatkan nafkah lahir dan batin. Semua memang berisiko bukan?
  2. Gratiskan buku di sekolah Indonesia,
    Tetapi kabar buruknya putusan ini hanya bisa dilakukan oleh orang yang memiliki pengaruh yang sangat kuat di negeri ini. Jadi opsi ini sangat kecil kemungkinan bisa terwujud.
  3. Bantu dengan doa
    Ndak ada salahnya turut serta mendoakan semoga efek dari menulis surat pembaca itu terkabul. Kalo memang cuma bisa mbantu doa ya ndak masalah, syukur-syukur bisa mbantu transfer pulsa jika kelak dia memiliki HaPe. Atau justru hati sampean terketuk untuk merelakan HaPe sampeyan pindah tangan ke pelajar tersebut?

42 comments

  1. *ngliat chiwi*, stujuh2 wakakaka….. uups btw, btul mas, agak aneh juga ya, rela2in beli hape, tp buat sekolah malah ga ada. rasanya mirip2 dengan kasus rokok deh. banyak orang yang katanya ga mampu buat bli susu untuk kehidupan anak, ato untuk makan aja senin kamis, tapi kalo ngrokok,lancaarrr *just an opinion

  2. Yah berdoa saja semoga yang nulis surat pembaca hadir di ranah blog dan mampir untuk membaca ini. Kalo yang nulis saya, ga cuma minta HP, tapi saya juga akan minta mobil bekas, laptop, PDA, kamera DLSR yah pokoknya yang harganya sekitar 100-120 ribu gitu dehhh…😆

  3. @Nazieb
    Tunggu saya jadi presiden ya… *tambah ngayal lagi*😆

    @ilhamsaibi
    Kalo saran yang ini nunggu cek dari pakdhe gugel kami hinggap ke rekening saya😀

  4. jd inget jaman sekolah dulu … buku cetakku suka dicolong orang … yah kasian juga siy..harga buku sekarangkan mahal banget.

    kalo soal hape mah gengsi … malu mungkin..jaman sekarang masih gak punya hape

  5. anuuu..di klithikan moso ga ada hape yang harganya 50rebu gitu?atau sadarkan dia, bahwa setelah dia punya hape, trus uang buwat beli pulsanya apa dia mo nulis surat pembaca lagi???

  6. lho… sekarang sekolah diwajibkan punya HP ya? atau jangan2 cuman gak mau dianggap ketinggalan jaman hehehe… sebaiknya gak usah dipaksa kalo gak mampu, ntar kalo dapat HP tapi model jadul dan jelek malah malu ntar malah jadi olok2an teman.. blum lagi kalo gak punya pulsa gimana?

  7. Hmm…. Itu gambarnya kpotong itu. Kan alesannya dia qta belum tau, kepotong sih gambarnya.

    Sapa tau pengin punya HP biar bisa nelpon pemerintah buwat kirimin duwit supaya bisa beli buku…

    *halah, makin hayal..😛

  8. ajarin e-mail aja …😉
    dan ngeblog
    ngeblog nya minta hp..
    aku aja beli hp semester terakhir karena mau KKN di daerah terpencil…
    dan untuk mencari “dia” hehe

  9. klo menurut saya gratiskan pendidikan di Indonesia, buku, uang sekolah dan fasilitas apapun sehingga anak sekolah ngga lagi terbebani bwt mbayar ini itu *bu guru mode on*

    annot ayo ngejunk!!!!

  10. Karena Hape lebih dihargai di “arena pertemanan” di banding dengan memiliki buku.
    Dan si Penulis mungkin nggak sadar kalo yang sebenernya lebih dia butuhkan adalah sebuah Buku.

  11. kasihan..
    menurut saya hape tu menimbulkan kesenjangan sosial…
    pulsanya boros lagi…
    tapi lumayan bisa buat blogwalking (hape saya mendukung GPRS:mrgreen: ) tanpa harus ke warnet🙂

  12. Menggratiskan sekolah… apakah ini bisa menjadi solusi???? Belum tentu… Kalau memang wataknya belum berubah, gratis sekolah malah bisa jadi tambah males untuk belajar. Lah wong sekolah gak pake perjuangan.
    Ada gak yang berani janji Sekolah yang Berkualitas dan Terjangkau?

  13. huh..jadi inget kemaren mbeliin hape buat adik asuhku. hapenya jauh lebih bagus dari hape gw sendiri. maksud gw sih supaya dia gak minder di kampus. tapi sepertinya cara gw gak terlalu bener…😐

  14. HP kan trend baru buat anak sekolahan mas…
    semua dah pada pinya hp kan??? bakol gorengan, tukang siomay pun pada punya..masa anak sekolah ndak punya??

    mas, aku pengen ikut tuh acranya…tapi kok rasanya deg2an ya?
    bareng-bareng cah andong ya….
    ntar aku kabari lagi mas anots…Im excited bgt.

  15. owalah… sampe segitunya yah *heran, kenapa juga korannya mau memuat surat itu?*
    klo menurutku itu suatu gambaran bahwa memang kita belum terbiasa dan belum dibiasakan utk mengenali mana kebutuhan dan mana keinginan😦

  16. wah parah ya kalo gene..

    masa hape ditandingin ma buku sih,,kalo anak sekarang mah kekna menangin yang hape deh,,,
    sedih juga liat jaman makin edan kek sekarang

  17. hp vs buku…? ya tinggal kebutuhan dan tinggal dompempetnya kuat beli yang mana? tapi kan enak kalo hp yang bisa baca ebook bisa di bawa kemana2, simple,ringkas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s