Pesawat 334

AYAM MATI DI LUMBUNG PADI

Sedikit saja, ini bukan mau cerita soal endemi flu burung, flu yang lainnya atau terlebih lagi ayam kampus. Tidak saya tidak mau menuliskan itu. Hanya saja, ditempat kerja yang banjir benwit ini mengapa saya merasa tak bisa menikmati dahsyatnya aliran benwit itu.

Bukan karena ga dapet jatah koneksi, tetapi pesawat 334 (airphone di ruang saya)yang selalu melantunkan suara emasnya dan memaksa saya harus bertemu dengan si empunya suara itu tentu saja ini membuat saya jauh dari keyboard yang selama 5 hari kerja selalu saya pijit, monitor (baca: internet) yang selalu menatapku dan kursi yang menopangku.

Gendur : Kamu mau kerja apa main internet!!!!

Jati : Kerja di internet….

Ingin kumatikan saja pesawat 334 itu, dan aku bisa duduk menikmati indahnya layar monitorku, nyamannya kursi ini dan keybord yang sepertinya selalu lelah dan memaksaku untuk menyentuhnya.

Nb: Hujan-hujan pun harus tetep dilakoni karena 334 mengharuskan saya berangkat ke karnaval museum se-DIY kemarin (9/11). Upps, maap ada Om Roy™ juga di acara museum tersebut.

9 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s